Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pendakian Ke Gunung Prau - Wonosobo

Dokumentasi Sendiri
DK - Jumat 23 Agustus 2019 adalah hari ketika gue sampai di kabupaten Wonosobo untuk kemudian berencana mendaki Gunung Prahu atau berdasarkan dialeg warga sekitar di sebut gunung Prau. Sebelum keputusan untuk mendaki gunung ini terbersit di benak, awalnya gue hanya melaksanakan perjalanan kerja selama 4 hari di Salatiga. Sudah lama memang gue memutuskan untuk ke Wonosobo dalam hal ini adalah Dieng, dan kebetulan saat itu ada perjalan kerja ke salatiga, ya udah sekalian aja, hitung-hitung menghemat biaya kan.
Gue akan mulai cerita perjalanan gue ini dari setting hari terakhir gue di Salatiga, yaitu Jumat 23 Agustus 2019. Setelah menyelesaikan urusan kerja di Salatiga, sore hari sekitar Jam 17.00 Wib gue keluar dari salah satu hotel yang ada di Salatiga menuju Terminal Tingkir yang ada di kecamatan Tingkir Tengah, karena mau cari gampang dan hari udah sore gue memilih ojek online untuk kemudian diantar sampai didepan Terminal, sesampainya di terminal gue lanjutkan perjalan dengan mobil Elf menuju Terminal Bawen Semarang. Lah kok ngga langsung ke Wonosobo sih? Itu awalnya juga jadi pertanyaan gue, karena terasa ribet banget kan ganti ganti bus. Tapi apa daya, rute bus dari Salatiga langsung ke Wonosbo belum ada dan memang harus bertukar-tukar bis. Biaya yang gue keluarin untuk naik Elf ini cuma Rp. 5.000,- aja.

Selain dengan menggunakan Elf yang ngetem di terminal, sebenarnya gue juga bisa naik bis yang juga memiliki tujuan yang sama yaitu Terminal Bawen dengan harga sekitar Rp.10.000,-, tapi karena udah sore banget jadi bis nya udah pada sepi, dan kebetulan memang angkutan dari mobil Elf ini yang  masih banyak banget, bisa aja gue tunggu bis nya tapi semacam membuang waktu yang ga penting, so gue pilih Elf.

Sesampainya di Stasiun Bawen, ternyata sistemnya itu adalah gue gak perlu membeli tiket di lokernya, tapi langsung cari mobil dan berangkat, mungkin ada sistem membeli tiket di loker tapi kebetulan gue ga gitu, entahlah.

Oh ya, mobil Elf ini juga sistem nya kaya angkot, kalo lu udah sampai tujuan bilang ke abang-abang nya untuk berhenti, dan saran gue prepare barang-barang lu ketika udah kelihatan tulisan terminal nya, biar ga ribet. Di terminal bawen juga lu mesti jalan kurang lebih 200 meter ke sisi pintu lain dari terminal ini, karena mobil elf yang di tumpangin ini ga lewat ke pintu yang satu nya lagi.

Baca Juga:
Eksotisnya Gunung Kembang

Bis yang gue gunain buat menuju ke Wonosobo juga bukan yang tipe mewah ya, lu mesti berdesak-desakan di dalam bis itu, kalo ga cepet masuk lu bakal berdiri selama perjalanan, hahahahaaa. Di bis ini juga, orang-orang bebas banget buat nge-rokok yang otomatis bakal ngebuat suasana di dalam bis tampah sumpek. Biaya yang di butuh kan juga cuma Rp. 30.000,- dengan perjalanan sekitar 4 jam, yaaaah standar lah ya.

Setelah sekitar 4 jam di perjalanan akhirnya gue sampai juga di terminal Mendolo, suasananya lagi hujan gitu, untungnya gue punya temen yang asli orang Wonosobo dan langsung bisa jemput. Tapi kalo misalnya lu ga punya temen sama sekali disini, saran gue lu langsung bisa cari ojek untuk ke basecamp gunung yang mau lu tempu, kalo ke gunung Prau dari terminal itu, biayanya sekitar Rp.30.000,- lah, dan lu bisa stay dulu di basecamp nya.

Cuaca yang ada di Wonosobo itu dingin banget, dan bahkan beberapa hari sebelum gue ke Wonosobo ini, di dieng ada salju loh yang menandakan betapa dinginnya tempat itu, jadi wajib banget lu prepare jaket. 

Sebelum pendakian ke prau gue nyiapin logistik dong, dan ini juga bisa lu dapetin di sekitar basecamp, banyak kok yang jualan disekitar basecamp nya, buat lu yang bawa kendaraan juga jangan khawatir karena tempat parkir juga banyak. Oh iya gue mendakinya via Patak Banteng, ada 4 jalur pendakian kalo buat naik ke Prau ini, dan Patak Banteng ini sering dipilih karena jarak nya yang tidak terlalu lama walau memang cukup terjal.

Gue mendaki itu hari sabtu sore, karena ini adalah hari libur jadi rame banget diatas. salah satu logistik yang  perlu banget lu siapin adalah air, karena diatas sama sekali ga ada sumber mata air, bakal kacau kalo lu ke kekurangan air kan.

Secara keseluruhan ketika diatas gunung dan nge camp sih gue puas ama pemandangannya, gue bisa ngelihat gunung lain kayak Sindoro dan yang lainnya ketika matahari terbit, wort it lah buat lu yang pengen mendaki tapi ga mau naik ke gunung yang tinggi banget.

Dikumentasi Sendiri
Eh satu lagi, tiket masuknya itu untuk satu orang Rp.15.000,- dan dan bakal di kasih kasrcis serta kantong plastik (trash bag) buat tempat sampah lu dan sekalian ambilin tuh sampah-sampah yang ada di gunung. Gue juga ga mau kasih foto gunung nya banyak-banyak, biar lu lihat sendiri aja sana. :D

Post a Comment for "Pendakian Ke Gunung Prau - Wonosobo"