Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Berkeliling di Nusa Penida - Bali

Kelingking Beach Nusa Penida

DK – Hay dulur-dulur, selamat datang kembali di Destinasi Kita, bagaiamana kabar lu semua di tengah-tengah badai virus yang melanda dunia ini, semoga uapik-uapik ae ya reek.

Penting banget kita semua menjaga kebersihan, tetap berada dirumah, jangan khawatir yang berlebihan dan jangan pula menganggap remeh keadaan, ikuti instruksi dari pemerintah, serta tingkatkan doa kepada Yang Maha Esa.

Pada artikel kali ini, sesuai dengan judul nya gue bakal sedikit mereview salah satu objek wisata yang menggoda serta menjadi salah satu primadona di kalangan para pelancong atau traveler berdasarkan pengalaman gue sendiri, yup Nusa Penida.

Nusa Penida ini merupakan salah satu pulau yang masuk ke dalam pemerintahan Provinsi Bali, berada di bagian Tenggara Pualu Bali namun di batasi oleh selat Badung, berdasarkan informasi yang gue ketahui bahwa Nusa Penida ini memiliki luas sekitar 202, 8 KM persegi, kecil sih namun hampir di setiap sisi pulau ini punya keindahan yang luar biasa.

Gue sendiri kebetulan dapat kesempatan untuk bertravel ke Nusa Penida pada pertengahan bulan Desember 2019 silam, sebelum Virus Corona mulai menyerang, di Nusa Penida gue sempet mengunjungi beberapa spot pantai yang memang menjadi tujuan awal gue.

Baca Juga

Gue berkeliling Nusa Penida itu sehari doang, jadi paginya itu gue nyebrang kesono, dan sorenya balik lagi ke Bali. Untuk menyebrang ke Nusa Penida, gue menggunakan jalur laut memakai speed Boat yang memang menjadi alat transportasi untuk kesana, karena belum ada pesawat juga yang mengarah ke sana, kalo ada pun gue bakal tetep naik kapal sih, mehong pasti kan yak.

Untuk alat transportasi di Nusa Penida nya sendiri juga terdapat berbagai pilihan, ada mobil, motor, mobil yang ada supir, sampe motor yang ada supirnya juga ada, tergantung elu mau pake yang mana, dan karena gue suka ngebolang jadi gue pilih motor dan bawa sendiri, biar lebih murah juga sih.

Di Nusa Penida elu ga perlu takut tersesat, sinyal internet disini aman terkendali, google maps bisa banget lu andalin buat muter-muter di pulau imut nan cantik ini, gue bahkan bisa up date wa story di sini yang menandakan bahwa sinyal nya baik-baik saja. Mungkin karena udah cukup di kenal banyak orang dan banyak juga yang datang kesana, sehingga jaringan nya aman terkendali.

Ada beberapa penginapan juga di Pulau ini yang bisa lu sewa untuk bermalam jika tertarik untuk merasakan sensasi menginap di Nusa Penida, gue sih ga tau berapa permalamnya, atau gimana system booking nya, karena memang tujuan gue bukan untuk nginep.

Gue berada pulau ini bener-bener berasa turis woy, dengan pede nya berjalan kesana kemari menggunakan celana dan baju pendek, plus kaca mata hitam ala-ala, tanpa menggunakan sun screen yang akhirnya ngebuat muke gue kebakar matahari, oh iya di Nusa Penida ini panas banget, menurut gue panasnya di sini tuh lebih dari panas ketika ngelihat mantan jalan sama cowo baru padahal baru putus 30 menit, wadaaaaawwww galauuu teroooss.

Tujuan utama gue disini itu adalah Kelingking Beach (Pantai kelingking) dan Broken Beach (Pantai Pasih Uug), bersyukur banget gue berhasil untuk mengunjungi ke dua pantai tersebut, ya ada juga sih yang lain.
Pose kegirangan pas baru banget sampai
Jarak dari dermaga menuju ke Kelingking Beach itu lumayan jauh, gue menghabiskan waktu sekitar 45 menit untuk sampai ke sana, selain karena gue ga tau jalan dan harus berhenti-berhenti untuk sesekali melihat maaps, gue juga berkendaranya ga kenceng musabab menikmati pemandangan sekitar yang keren abis.

Jalan menuju ke kelingking Beach ini udah tergolong lumayan uapik alias bagus, sudah di aspal walaupun memang ada beberapa jalan yang berlubang, namun masih bisa di katakan oke lah.  Kontur jalannya juga naik turun dan berbelok belok, dengan jumlah jalan yang menanjak lumayan banyak, di sekitar jalan juga ada beberapa warga yang menjajahkan bensin, so ga usah khawatir ke habisan bahan bakar.

Setibanya di pantai kelingking itu kita bisa parkir motor di mana aja asal rapi, gue kemarin sih ga ada bayar parkir sama sekali, eh apa dasar gue nya aja ya yang ga bayar, gatau dah. Dari atas pantai, yang memang menjadi spot terbaik menikmati keindahan landscape nya ini tuh memang terlihat keren banget, lu pernah berasa gembira banget di dalam hati tapi lu tahan-tahan sampai senyum-senyum sendiri gitu ga sih? Itulah yang gue rasain, takjub banget, seindah itu woy.

Walaupun jarak dari bibir pantai ke atas tebing tempat gue pertama kali tiba itu jauh banget, selain deru angin yang terasa kenceng, gue juga bisa mendengarkan suara deburan ombak, seakan memanggil gue untuk turun dan mendatangin nya.

Baca Juga

Takut penasaran dan berasa rugi karena udah jauh-jauh kemari ga kebawah, so gue jabanin dah turun kesana melewati anak tangga karang yang kecil, berdebu serta licin, hanya di batasi menggunakan kayu di kiri dan kanan nya, sambil sesekali harus bergantian lewat sama turis-turis yang lain.

Pantai Kelingking ini mempunya pasir yang putih dan air laut biru dengan ombak yang lumayan besar, ga disarankan banget berenang buat elu yang kalo nyebur selalu bikin panik orang lain, di sekitar pantai juga ada sepasang suami istri yang berjualan kelapa serta minuman gitu, ya sebagai lifeguard juga kali ya.

Setelah puas menikmati pantai ini, selanjutnya gue menuju ke Broken Beach, dan lu tau satu hal bikin mager, naik tangga yang tadi gue lewatin, itu rasanya dengkul kaki gue mau copot, udah berasa kayak mau nyerah terus merobohkan diri di perjalanan.

Untuk sampai ke Broken Beach ini ga terlalu jauh, sekitar setengah jam lah dari Kelingking Beach, area parkir disini juga udah rapih banget, gue lupa deh disini bayar apa engga gitu. Untuk menuju ke spot utama, gue kudu melewati beberapa warung yang udah berjejer rapi di sepanjang jalan kesana.
Berasa pengen nyebur woy
Menurut gue sih, walaupun banyak warung-warung gitu tapi masih terlihat rapih dan ga terlalu mengganggu pemandangan serta ga menghalau jalan juga. Untuk sampai ke pantai Broken Beach ini dari area parkir dengan berjalan kaki itu membutuhkan waktu sekitar 10 menitan lah, dan penting banget untuk lu berkunjung kesana agak siangan aja, karena kalo sore rame banget disitu.

Secara keseluruhan dari pengalaman gue waktu disana, Nusa Penida ini gue rekomendasiin banget buat lu kunjungin, beneran lu ga akan nyesal dah.

Jadi begimane, tertarik ga lu?

Kalo wabah virus ini udah kelar menginvasi bumi, jalan kesono gih.


11 comments for "Berkeliling di Nusa Penida - Bali"

  1. Semoga bumi cepet sembuh ya... cita2 banget pen ke bali

    ReplyDelete
  2. Bagus banget tempatnya, kayak di Urk di drakor Descendants of The Sun

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, cuma disini gada kapal yang karam aja ya kak..

      Delete
  3. MasyaAllah, bagus ya..
    Aku jg pgn ke sana, coba deh Kak eskplor pantai2 di Selawesi ga kalah ciamik loh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, sulawesi punya pemandangan atas dan bawah laut yang cakep ya kak..
      baca ini deh kak, bagus juga :

      https://www.destinasikita.com/2018/12/cantiknya-gua-Kontamale-wakatobi.html

      Delete
  4. Aih, aku jatuh cinta sama nusa penida ini saat SD pas pelajaran bahasa indonesia, ada teks cerita tentang Nusa Penida ini. Keknya indah x. Semoga suatu hari aku bisnake sana

    ReplyDelete
  5. Duh bahagianya bisa keliling Bali. Bisa dapat banyak pengalaman indah. 😍

    ReplyDelete
  6. Penasaran ama broker beach noh, moga gak bikin patah hati juga kalo main ke sana yak. Malah sebaliknya bikin hepi

    ReplyDelete